Gedung Kantor Berita Perumahan AP dan Al Jazeera Di Jalur Gaza Hancur

Jangan lupa share ya!

kabartungkal.com – Serangan udara Israel pada hari Sabtu menargetkan dan menghancurkan gedung bertingkat tinggi di Kota Gaza yang menampung kantor The Associated Press dan outlet media lainnya.

Presiden AP mengatakan badan tersebut “terkejut dan ngeri” dengan pemogokan itu.

Staf AP dan penyewa lainnya dengan aman mengevakuasi gedung setelah militer menelepon peringatan bahwa pemogokan akan segera terjadi dalam waktu satu jam.

Tiga rudal berat menghantam gedung 12 lantai itu, meruntuhkannya menjadi awan debu raksasa.

Selama 15 tahun, kantor AP di lantai atas dan teras atap menjadi lokasi utama untuk meliput konflik Israel dengan penguasa Hamas di Gaza, termasuk perang pada tahun 2009 dan 2014. Kamera kantor berita tersebut menawarkan pengambilan gambar langsung selama 24 jam saat roket militan melesat ke arah Israel. dan serangan udara Israel menghantam kota dan sekitarnya minggu ini.

“Dunia akan tahu lebih sedikit tentang apa yang terjadi di Gaza karena apa yang terjadi hari ini,” Presiden dan CEO AP Gary Pruitt mengatakan dalam sebuah pernyataan. Kami terkejut dan ngeri bahwa militer Israel akan menargetkan dan menghancurkan gedung yang menampung biro AP dan organisasi berita lainnya di Gaza.

“Ini adalah perkembangan yang sangat mengganggu. Kami nyaris kehilangan nyawa yang mengerikan, ”katanya, menambahkan bahwa AP sedang mencari informasi dari pemerintah Israel dan terlibat dengan Departemen Luar Negeri AS untuk mempelajari lebih lanjut.

Gedung Putih telah “mengkomunikasikan secara langsung kepada Israel bahwa memastikan keselamatan dan keamanan jurnalis dan media independen adalah tanggung jawab yang terpenting,” sekretaris pers Jen Psaki memposting di Twitter.

Bangunan itu juga menjadi kantor TV Al-Jazeera yang dikelola Qatar, serta apartemen tempat tinggal. Militer Israel mengatakan pihaknya menargetkan gedung itu karena berisi aset badan intelijen Hamas, yang katanya menggunakan kantor media sebagai “perisai manusia.” Itu tidak memberikan bukti untuk klaim tersebut.

Beberapa jam sebelumnya, serangan udara Israel lainnya di kamp pengungsi berpenduduk padat menewaskan sedikitnya 10 warga Palestina dari keluarga besar, kebanyakan anak-anak, serangan tunggal paling mematikan dari konflik saat ini.

Sebuah video yang disiarkan oleh Al-Jazeera menunjukkan pemilik gedung bertingkat tinggi, Jawwad Mahdi, memohon izin melalui telepon kepada seorang perwira intelijen Israel untuk menunggu 10 menit sehingga jurnalis dapat masuk ke dalam gedung untuk mengambil peralatan berharga sebelum dibom.

“Yang saya minta adalah membiarkan empat orang … masuk ke dalam dan mengambil kamera mereka,” katanya. “Kami menghormati keinginan Anda. Kami tidak akan melakukannya jika Anda tidak mengizinkannya, tetapi beri kami 10 menit. ”

Petugas di ujung telepon menolak permintaan tersebut, dan pada saat itu Mahdi berkata: “Kamu telah menghancurkan pekerjaan, kenangan, kehidupan kami. Saya akan menutup telepon. Lakukan apa yang kamu inginkan. Ada Tuhan. “

Sejak Senin malam, Hamas telah menembakkan ratusan roket ke Israel, yang telah menggempur Jalur Gaza dengan serangan. Di Gaza, sedikitnya 139 orang telah tewas, termasuk 39 anak-anak dan 22 wanita; di Israel, delapan orang tewas, termasuk seorang pria yang tewas oleh roket yang menghantam Ramat Gan, pinggiran Tel Aviv, pada hari Sabtu.

Ledakan kekerasan terbaru dimulai di Yerusalem dan menyebar ke seluruh wilayah selama seminggu terakhir, dengan bentrokan Yahudi-Arab dan kerusuhan di kota-kota campuran di Israel. Ada juga protes Palestina yang meluas pada hari Jumat di Tepi Barat yang diduduki, di mana pasukan Israel menembak dan menewaskan 11 orang.

Kekerasan yang meningkat telah menimbulkan ketakutan akan “intifada” Palestina baru, atau pemberontakan, ketika pembicaraan damai tidak terjadi selama bertahun-tahun. Warga Palestina pada hari Sabtu menandai Hari Nakba (Malapetaka), ketika mereka memperingati sekitar 700.000 orang yang diusir dari atau meninggalkan rumah mereka di tempat yang sekarang menjadi Israel selama perang 1948 seputar pembentukannya. Itu meningkatkan kemungkinan lebih banyak kerusuhan.

Diplomat AS Hady Amr tiba hari Jumat sebagai bagian dari upaya Washington untuk meredakan konflik, dan Dewan Keamanan PBB akan bertemu hari Minggu. Tetapi Israel menolak proposal Mesir untuk gencatan senjata satu tahun yang telah diterima oleh para penguasa Hamas, seorang pejabat Mesir mengatakan Jumat dengan syarat anonim untuk membahas negosiasi.

Pemogokan terhadap gedung kantor media perumahan terjadi pada sore hari, setelah pemiliknya menerima telepon dari militer Israel yang memperingatkan bahwa gedung tersebut akan dihantam. Sebuah video yang disiarkan oleh Al-Jazeera menunjukkan pemilik gedung, Jawwad Mahdi, memohon melalui telepon dengan seorang perwira intelijen Israel untuk menunggu 10 menit untuk mengizinkan jurnalis masuk ke dalam gedung untuk mengambil peralatan berharga sebelum dibom.

“Yang saya minta adalah membiarkan empat orang … masuk ke dalam dan mengambil kamera mereka,” katanya. “Kami menghormati keinginan Anda, kami tidak akan melakukannya jika Anda tidak mengizinkannya, tetapi beri kami 10 menit.”

Ketika petugas tersebut menolak permintaan tersebut, Mahdi berkata, “Kamu telah menghancurkan pekerjaan hidup kami, kenangan, kehidupan. Saya akan menutup telepon, melakukan apa yang Anda inginkan. Ada Tuhan. “

Al-Jazeera, jaringan berita yang didanai oleh pemerintah Qatar, menyiarkan serangan udara tersebut secara langsung saat bangunan runtuh.

“Saluran ini tidak akan dibungkam. Al-Jazeera tidak akan dibungkam, “kata seorang pembawa acara siaran dari Al-Jazeera English, suaranya kental dengan emosi. “Kami bisa jamin itu sekarang.”

Pengeboman Sabtu pagi itu melanda rumah tiga lantai di kamp pengungsi Shati Kota Gaza, menewaskan delapan anak berusia 14 tahun ke bawah dan dua wanita dari sebuah keluarga besar.

Mohammed Hadidi mengatakan kepada wartawan bahwa istri dan lima anaknya telah pergi untuk merayakan liburan Idul Fitri bersama istri saudara laki-lakinya dan tiga anak mereka. Semua tewas seketika, katanya, kecuali satu-satunya yang selamat, putranya yang berusia 5 bulan, Omar. Putra lainnya, Yahya yang berusia 11 tahun, hilang.

Mainan anak-anak dan permainan papan Monopoli dapat dilihat di antara puing-puing, serta piring makanan yang tidak dimakan dari pertemuan liburan.

“Tidak ada peringatan,” kata Jamal Al-Naji, seorang tetangga yang tinggal di gedung yang sama. “Anda memfilmkan orang makan dan kemudian Anda mengebom mereka?” katanya, berbicara kepada Israel. “Mengapa Anda menghadapi kami? Pergi dan hadapi orang-orang kuat! “

Militer Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar. Hamas mengatakan pihaknya menembakkan roket ke Israel selatan sebagai tanggapan atas serangan udara.

Serangan hebat Israel pada Jumat pagi menewaskan enam orang di rumah mereka dan mengirim ribuan orang melarikan diri ke tempat penampungan yang dikelola PBB. Militer mengatakan operasi tersebut melibatkan 160 pesawat tempur yang menjatuhkan sekitar 80 ton bahan peledak selama 40 menit dan berhasil menghancurkan jaringan terowongan luas yang digunakan oleh Hamas.

Letnan Kolonel Jonathan Conricus, seorang juru bicara militer, mengatakan militer bertujuan untuk meminimalkan kerusakan tambahan dalam menyerang sasaran militer. Namun tindakan yang diperlukan dalam serangan lain, seperti tembakan peringatan agar warga sipil pergi, tidak “dapat dilakukan kali ini”.

Media Israel mengatakan militer yakin puluhan militan tewas di dalam terowongan. Kelompok militan Hamas dan Jihad Islam telah mengkonfirmasi 20 kematian di barisan mereka, tetapi militer mengatakan jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi.

Infrastruktur Gaza, yang sudah rusak parah karena blokade Israel-Mesir yang diberlakukan setelah Hamas merebut kekuasaan pada tahun 2007, menunjukkan tanda-tanda kehancuran lebih lanjut, menambah kesengsaraan penduduk. Pembangkit listrik satu-satunya di wilayah itu berisiko kehabisan bahan bakar dalam beberapa hari mendatang.

PBB mengatakan warga Gaza sudah mengalami pemadaman listrik setiap hari selama 8-12 jam dan setidaknya 230.000 memiliki akses terbatas ke air keran. Wilayah miskin dan padat penduduk adalah rumah bagi 2 juta orang Palestina, kebanyakan dari mereka adalah keturunan pengungsi dari tempat yang sekarang disebut Israel.

Konflik telah bergema secara luas. Kota-kota di Israel dengan populasi campuran Arab dan Yahudi telah menyaksikan kekerasan setiap malam, dengan massa dari setiap komunitas berkelahi di jalan-jalan dan saling mencemari properti.

Pada Jumat larut malam, seseorang melemparkan bom api ke rumah sebuah keluarga Arab di lingkungan Ajami di Tel Aviv, menyerang dua anak. Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun berada dalam kondisi sedang dengan luka bakar di tubuh bagian atasnya dan seorang gadis berusia 10 tahun dirawat karena cedera kepala, menurut layanan penyelamatan Magen David Adom.

Ketegangan dimulai di Yerusalem timur awal bulan ini, dengan protes Palestina terhadap upaya pemukim untuk secara paksa mengusir sejumlah keluarga Palestina dari rumah mereka dan tindakan polisi Israel di Masjid Al-Aqsa, titik nyala yang sering terjadi di gunung di Kota Tua yang dihormati. oleh Muslim dan Yahudi.

Hamas menembakkan roket ke arah Yerusalem Senin malam, dalam upaya nyata untuk menampilkan dirinya sebagai pendukung para pengunjuk rasa.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah bersumpah bahwa Hamas akan “membayar harga yang sangat mahal” untuk serangan roketnya karena Israel telah mengerahkan pasukan di perbatasan. Presiden AS Joe Biden telah menyatakan dukungan untuk Israel sambil mengatakan dia berharap untuk mengendalikan kekerasan.

Hamas telah menembakkan sekitar 2.000 roket ke Israel sejak Senin, menurut militer Israel. Sebagian besar telah dicegat oleh pertahanan anti-rudal, tetapi mereka telah membuat kehidupan terhenti di kota-kota Israel selatan, menyebabkan gangguan di bandara dan telah memicu sirene serangan udara di Tel Aviv dan Yerusalem.

Sumber : CNBC

Leave a Reply